Istri Gubernur NTB ajak masyarakat Gotong Royong wujudkan PAUD Holistik Integratif

Mataram, Talikanews.com – Istri Gubernur NTB, Hj. Niken Saptarini Widyawati Zulkieflimansyah mengajak masyarakat bergotong royong mewujudkan PAUD Holistik Integratif.

Hal itu dikatakan sapaan Bunda Niken itu karena dibutuhkan satu desa untuk membesarkan seorang anak. Seperti pepatah dari Afrika yang berarti tidak hanya orang tua ataupun sekolah tetapi seluruh pihak harus bersinergi agar anak-anak dapat tumbuh dalam lingkungan yang aman dan sehat, sehingga mampu menjadi SDM yang membawa kesejahteraan dan masa depan yang lebih baik lagi.

“Berbagai macam institusi, masyarakat, dan pemerintah harus bersinergi membantu mendidik anak-anak kita. Ini sebuah investasi yg sangat penting dalam pengembangan SDM dimasa depan,” ungkapnya Niken saat Webinar bertajuk “Gotong Royong Membangun PAUD HI Berkualitas”, Selasa, 6 April 2021.

Niken menjelaskan, berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 60 Tahun 2013 tentang PAUD Holistik Integratif, merupakan bentuk komitmen pemerintah dalam menjamin terpenuhinya hak tumbuh kembang anak usia dini dalam hal pendidikan, kesehatan, gizi, perawatan, pengasuhan, serta perlindungan dan kesejahteraan anak.

Dipaparkannya, PAUD Holistik Integratif merupakan penanganan anak usia dini secara utuh, menyeluruh, yang mencakup layanan gizi dan kesehatan, pendidikan, pengasuhan, dan perlindungan, untuk mengoptimalkan semua aspek perkembangan anak yang dilakukan secara terpadu oleh berbagai pemangku kepentingan di tingkat masyarakat, pemerintah daerah, dan pusat.

“Kami Provinsi NTB mengajak semua stakeholders bersama mendukung pelaksaan pengembangan PAUD holistik. Kita mengajak semua unsur untuk mendukung tumbuh kembang anak,” ajak Bunda Niken.

Menurut Niken PAUD di NTB sudah cukup banyak diberbagai pelosok desa sehingga anak bisa mendapatkan kebutuhan pendidikannya. Tapi kondisi PAUD beragam. Sehingga harus ditingkatkan secara terus menerus. Pihak desa bekerja sama dengan Posyandu keluarga, khususnya, bersama stakeholders terkait seperti Dinas Kesehatan, Puskesmas, BKKBN, DP3AP2KB, dan lain sebagainya harus bergotong royong untuk mewujudkan PAUD HI di NTB.

“Disetiap kabupaten dan kota harus membentuk Pokja Bunda PAUD yang mana akan diikuti oleh pembentukan gugus tugas,” pesan Bunda Niken.

Webinar yang diselenggarakan oleh BP-PAUD dan Dikmas NTB ini sendiri merupakan salah satu acara rutin, One Week One Webinar (Owe Owe). Sebagai salah satu upaya untuk terus meningkatkan kapasitas tenaga kependidikan PAUD dan DIKMAS di Provinsi NTB demi terwujudnya PAUD HI. (TN-red)

Related Articles

Back to top button