Lantik Sembilan Pejabat Eselon II, Wagub NTB Sebut APBD Terbatas

Mataram, Talikanews.com – Sebanyak Sembilan Pejabat Tinggi Pratama lingkup Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat dilantik dan diambil sumpahnya agar bisa amanah. Pada kesempatan itu, Wakil Gubernur NTB, Dr. Ir. Hj. Siti Rohmi Djalilah mengingatkan agar dalam menjalankan pengabdiannya supaya kreatif dan inovatif.

Wagub mengingatkan, dalam kondisi keterbatasan APBD seperti saat ini, agar para Kepala OPD lingkup Pemprov NTB untuk lebih mengedepankan inovasi, kreativitas dan kesungguhan dalam pengabdian. Ia mendorong agar kreativitas saat ini harus jauh lebih besar dari sebelumnya.

“Jika produktivitas kita sama mungkn kita tidak bisa mencapai tujuan yang kita tawarkan. Sangat diharapkan agar para pejabat baru yang dilantik bisa mengetahui visi dan misi NTB Gemilang. Karena bagaimanapun juga kalau kita bekerja tak tahu tujuannya, maka tidak bisa menjalankan visi dan misi NTB Gemilang. Karena itu tolong dipelajari, dipahami betul dan diyakinkan dalam melaksanakan tugasnya,” ungkapnya, Jumat 26 Maret 2021.

Wagub juga mengingatkan kembali bahwa yang sering kali disampaikannya dalam berbagai kesempatan dan waktu yakni bagaimana menjalin sinergitas. Masalahnya tidak mungkin program itu akan bisa dijalankan sendirian. Untuk itu perlu dibangun dan semakin diperkuat manajemen kerja di OPD masing-masing untuk saling menguatkan satu sama lain.

“Ingat saya berharap manajemen kerja organisasi yang saudara-saudara pimpin mulai dari pejabat struktural yang ada hingga seluruh pegawai di tingkat bawah untuk seluruhnya dijadikan sebagai satu kekuatan dan saling menguatkan satu sama lain,” ujar Rohmi.

Wagub mengibaratkan dalam satu bangunan harus ditopang oleh banyak pondasi, dimana satu pondasi dengan pondasi lainnya saling menguatkan dan saling bersinergi untuk menghasilkaan satu kekuatan.

Ia menmghingatkan kembali, bahwa dalam bekerja seorang pimpinan hendaknya bisa mensiasati untuk bagaimana memanfaatkan peluang dan potensi yang ada dan tidak sekali-kali bekerja hanya mengharapkan APBD.

Artinya, OPD harus benar-benar bisa berkreasi, berinovasi bagaimana merangsang APBN sebanyak mungkin bisa masuk ke NTB. Selanjutnya bagaimana merangkul dunia usaha, swasta untuk bisa berkontribusi pada program-program yang sudah digagas. Dan bagaimana juga bisa merangkul seluruh elemen masyarakat guna mensukseskan program pembangunan di NTB.

Ditambahkan, dalam keadaan sulit saat ini hendaknya pejabat baru bisa lebih banyak belajar dari para seniornya untuk mengatasi hal-hal yang sulit dalam bekerja. Berkoordinasi sangat diperlukan untuk memecah kesulitan yang dihadapi.

“Saya ingin agar progres atas kemajuan yang cepat bisa terlihat di masa yang sulit ini. Kita menyadari tentu ini tantangan yang tidak mudah. Namun saya yakin semakin besar tantangannya semakin semangat kita dalam bekerja. Kuncinya mari berkolaborasi dan bekerjasama,” kata dia.

Wagub juga mengingatkan para pejabat yang baru dilantik saat pandemi Covid-19 masih berlangsung, agar tetap memberikan contoh kedisiplinan dalam menerapkan Protokol Kesehatan berupa 5 M. Harapan, meski dalam kondisi Covid-19 yang masih terjadi, masyarakat bisa tetap hidup nyaman, sehat dan tetap produktif dalam bekerja.

“Tetap terapkan 5 M dan memberi keteladanan kepada masyarakat dan penggunaan teknologi yang makin ditingkatkan. Insya Allah jika itu semua kita disiplin tanggungjawab bersama dalam mewujudkan NTB Gemilang benar-benar bisa tercapai dengan baik,” tutup (TN-red)

Related Articles

Back to top button